Polsek Maesa Gelar Rekontruksi Kasus Penikaman Menyebabkan Aldo Warga Madidir Meninggal Dunia | Reportase Sulawesi Utara       Polsek Maesa Gelar Rekontruksi Kasus Penikaman Menyebabkan Aldo Warga Madidir Meninggal Dunia | Reportase Sulawesi Utara

Ads (728x90)

Reportase Sulut.com - Kepolisian Resort Maesa, Kelurahan Bitung Barat Satu, Kecamatan Maesa, Selasa (26/04), Pukul 10.00 Wita, melakukan rekonstruksi kasus penikaman diacara pesta kawin pada minggu silam 13/03/2016, menyebabkan korban AM alias Aldo (25), warga Kelurahan Madidir Ure, Kecamatan Madidir, meninggal dunia di RS AL.

Rekontruksi yang digelar dihalaman Resort Maesa dihadiri oleh orang tua korban dan keluarga serta masyarakat Kota Bitung. Dari adegan yang diperagakan, ada sebanyak 13 rangkaian dilakukan oleh kedua tersangka. Yang mana, terjadinya penikaman karena masalah perempuan (Cewek).

Rekonstruksi yang dilaksanakan oleh penyidik Resort Maesa di buck up oleh Kasat Reskrim Polres Bitung, sehingga dalam adegan tersebut menghadirkan tersangka RA alias Rinto (26) dan tersangka utama NR alias Noldi (25) dan korban Aldo (25) diperankan oleh anggota Polsek Maesa serta 4 orang saksi.

Kedua tersangka melakukan setiap urutan kejadian sesuai dengan keterangannya yang tercatat dalam berita acara pemeriksaan (BAP), yang dimulai dari awal kejadian sampai dengan penikaman dengan menggunakan barang tajam jenis pisau badik.

“Pantauan Reportase Sulut.com saat menyaksikan peragaan terlihat bagaimana tersangka Rinto (26), mendekati dengan gaya meramas mulut korban, setelah itu terjadi adu mulut antara tersangka dan korban”.

Lanjut lagi, tersangka Noldi (25), saat itu berada diluar acara langsung masuk dan mendekati korban dengan mencabut sebilah pisau badik yang diselipkan dipinggangnya langsung menikam korban dibagian rusuk kanan sebanyak satu kali. Korban yang sudah berlumuran darah lari kerumah yang melaksanakan pesta, sedangkan tersangka langsung keluar dengan memegang pisau badik.

Kapolsek Maesa, Kompol Delli Manullang saat dikonfirmasi menjelaskan, tujuan dilaksanakannya tahapan rekonstruksi tertsebut untuk membuat terangnya kasus penikaman yang menyebabkan korban Aldo (25) meninggal dunia di RS AL setelah dirawat kurang lebih 3 hari.

Sedangkan pihak korban yang menyaksikan rekontruksi ini hanya diam dan pasrah serta tak bisa berbuat apa – apa, karena lokasi sudah dijaga ketat oleh polisi. Mereka hanya minta kepada pihak polisi, agar kedua tersangka dihukum dengan seberat – beratnya.

Turut hadir dan menyaksikan rekontruksi ini, Kabag Ops, Waka Polsek, Kasat Sabhara, Kasat Intel, Kasat Lantas dan Kasi Pidum Kejaksaan Negeri Bitung. Perlu diketahui, bahwa lokasi kejadian perkara, di Kelurahan Madidir Ure, Lingkungan 01 RT 03, Kecamatan Madidir.

Posting Komentar